Blog Abu Furqan

Meniti Jalan Para Ulama

Tazkiyatun Nafs

Penyakit Hati

Pada tulisan kali ini saya akan memaparkan tentang penyakit hati. Tulisan ini saya ambil dari buku terjemah karya Aiman bin ‘Abdul Fattah, “Keajaiban Thibbun Nabawi”. Aiman bin ‘Abdul Fattah mengutip ucapan Ibnu Qoyyim, “Penyakit ada dua macam, yaitu penyakit hati dan penyakit badan. Adapun penyakit hati dibagi menjadi dua, yaitu pertama, syubhat dan keraguan, serta yang kedua, syahwat.”

Mengenai penyakit hati yang pertama, yaitu syubhat dan keraguan, Allah subhanahu wa ta’ala berfirman, “Di dalam hati mereka terdapat penyakit, maka Allah menambah sakit mereka.” (TQS. Al-Baqarah: 10). Allah juga berfirman, “Dan agar orang-orang yang di hati mereka ada penyakit serta orang-orang kafir berkata, ‘Apa yang dikehendaki oleh Allah dengan perumpamaan ini?’.” (TQS. Al-Muddatstsir: 31).

Allah juga berfirman tentang orang-orang yang diajak untuk berhukum kepada al-Qur’an dan as-Sunnah, lantas menolak, “Dan apabila mereka dipanggil kepada Allah dan Rasul-Nya, agar Rasul menghukum (mengadili) diantara mereka, tiba-tiba sebagian dari mereka menolak untuk datang. Tetapi jika keputusan itu untuk (kemaslahatan) mereka, mereka datang kepada Rasul dengan patuh. Apakah (ketidak datangan mereka itu karena) dalam hati mereka ada penyakit, atau (karena) mereka ragu-ragu ataukah (karena) takut jika kalau Allah dan Rasul-Nya berlaku zhalim kepada mereka? Sebenarnya, mereka itulah orang-orang yang zhalim.” (TQS. An-Nuur: 48-50).

Ayat-ayat di atas berkaitan dengan penyakit syubhat dan keraguan. Penyakit hati yang harus kita hindari.

Kemudian mengenai penyakit hati yang kedua, syahwat, Allah subhanahu wa ta’ala berfirman, “Hai istri-istri Nabi, kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika kamu bertakwa. Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya…” (TQS. Al-Ahzab: 32).

Di dalam buku ini juga diberikan beberapa solusi untuk mengobati penyakit hati, yaitu:

1. Ghodhdhul Bashor (Menahan Pandangan)

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman, “Katakan kepada orang-orang lelaki yang beriman, ‘Hendaklah mereka menahan pandangan mereka dan menjaga kemaluan mereka’.” (TQS. An-Nuur: 30).

Barangsiapa yang melanggar perintah ini, niscaya ia akan terjerumus kepada dosa besar, yaitu zina.

2. Mencintai Orang-orang Mukmin

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidaklah salah seorang dari kalian beriman, sehingga ia mencintai untuk saudaranya seperti apa yang dicintainya untuk dirinya sendiri.” (Muttafaq ‘alaih).

Barangsiapa yang melanggar perintah ini, ia akan memendam penyakit iri dan dengki kepada orang lain.

3. Mengikuti Teladan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman, “Apapun yang dibawa oleh Rasul kepada kalian, maka ambillah, sedangkan apa yang dilarangnya, maka hentikanlah!” (TQS. Al-Hasyr: 7).

Orang-orang yang mengatakan bahwa perintah Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam sudah ketinggalan zaman, merupakan perkataan orang-orang yang punya penyakit hati, yaitu syubhat dan keraguan. Perkataan ini juga menunjukkan ketidakridhaan kepada hukum-hukum dan ketetapan-ketetapan Allah subhanahu wa ta’ala.

Jika Anda menyukai tulisan ini, silakan bagikan melalui social media seperti facebook, twitter dan lainnya. Anda juga boleh menyalin isi tulisan ini ke website atau blog pribadi, tanpa perlu izin khusus, selama tetap mencantumkan nama penulis aslinya dan alamat blog ini.

Mohon doakan juga kebaikan bagi penulis dan keluarga di dunia dan akhirat, serta ditambahkan ilmu, dilapangkan rezeki dan dimudahkan seluruh urusannya.

Tentang Kami: http://www.abufurqan.net/tentang-kami/
Abu Furqan Al-Banjary

Abu Furqan Al-Banjary

Dikenal juga dengan nama "Muhammad Abduh Negara". Pimpinan Ma'had Al-Mubarak Banjarmasin. Profil lengkap bisa baca di: http://www.abufurqan.net/tentang-kami/
Abu Furqan Al-Banjary

Comments are Closed

Theme by Anders Norén